19 Mei 2009

TATA NAMA SENYAWA (MATERI KIMIA KELAS X)

TATA NAMA SENYAWA DAN REAKSI SEDERHANA
(Bahan Ujian Semester Kelas X)


Metode sistematik untuk penamaan senyawa disebut Sistem Tata Nama. Sistem ini disusun berdasarkan aturan dari IUPAC (International Union of pure and Apllied Chemistry). Senyawa dapat dibedakan menjadi 4, yaitu : Senyawa Biner, senyawa poliatomik, senyawa asam, dan senyawa basa.

SENYAWA BINER
Senyawa Biner adalah senyawa yang dibentuk dari dua unsur. Senyawa biner dapat terbentuk dari satu unsur logam dan satu unsur nonlogam atau kedua-duanya unsur nonlogam. Jika unsur pertama adalah logam dan unsur lainnya adalah nonlogam, maka senyawa biner tersebut umumnya berbentuk ionik atau senyawa biner

Cara penamaan senyawa biner untuk :
a. LOGAM DAN NON LOGAM
1. Menuliskan nama usnur logam tanpa modifikasi apapun, kemudian diikuti nama unsur nonlogam dengan akhiran “-ida”. Contoh : NaCl à Natrium klorida
2. Unsur logam dengan bilangan oksidasi lebih dari satu jenis, maka bilangan oksidasinya ditulis dengan angka romawi serta diletakkan diantara nama logam dan nonlogam. Misalnya : FeF3 à Besi (III) florida
b. NONLOGAM DAN NON LOGAM
Penamaan secara umum sama dengan penamaan pada senyawa logam dan nonlogam, hanya saja rumus dan senyawanya dituliskan dengan memandang mana yang memiliki bilangan oksidasi positif baru kemudian diikuti unsur dengan bilanga oksidasi negatif. Misalkan HCl à Hidrogen klorida dab bukan ClH
Unsur yang membentuklebih dari senyawa biner memakai awalan bahasa lain 1=mono, 2=di, 3=tri, 4=tetra, 5=penta, 6=heksa, 7=penta, 8=okta, 9=nona, 10=deka. Contoh : CO2 à Karbon dioksida, N2O5 à Dinitrogen pentaoksida

SENYAWA POLIATOMIK
Senyawa poliatomik merupakan senyawa yang dibentuk dari ion poliatomik. Pada ion poliatomik, dua atau lebih atom-atom bergabung bersama-sama dengan ikatan kovalen.
Catatan tentang senyawa poliatomik :
a. Anion umumnya lebih banyak jumlahnya dibanding kation.
b. Kation yang paling populer adalah NH4+.
c. Anion kebanyakan memakai akhiran “-it” dan “-at” serta awalan”hipo-“ atau “hiper-“
d. Oksigen dapat membentuk banyak senyawa anionpoliatom yang disebut anion okso
e. Penamaan berdasarkan tingkat oksidasi dari atom-atom yang mengikat oksigen dari yang terkecil “hipo-“ dan yang tertinggi “per-“
f. Semua anioan okso dari Cl, Br, dan I memiliki muatan -1
g. Awalan “tio-“berarti bahwa satu atom sulfur telah ditambahkan untuk menggantikan satu atom oksigen (ion sulfat memiliki satu atom S dan 4 atom . ion tiosulfat memiliki 2 atom S dan 3 atom O)



SENYAWA ASAM DAN BASA
Pembawa sifat asam adalah ion H+ dan pembawa sifat Basa adalah ion OH-. Senyawa sam biner merupakan senyawa gabungan H dengan atom-atom nonlogam, misalnya : HCl à Asam klorida, HBr à Asam bromida (nama asam disebutkan lebih dahulu). Pada senyawa basa penamaan senyawa basa dituliskan dengan menyebutkan nama atom yang terkat pada ion OH- dan diikuti dengan akhiran hidroksida. Contoh : NaOH à Natrium hidroksida, Al(OH)3 à Aluminium hidroksida.

PENYETARAAN REAKSI
Menyetarakan reaksi maksudnya adalah menyamakan jumlah atom unsur pada pereaksi dan pada hasil reaksi. Caranya adalah dengan melakukan perkalian antara indeks dengan koefisien pada masing-masing unsur di ruas pereaksi dengan hasil reaksi. Jika sudah sama jumlah atomnya, maka unsur tersebut telah setara. Jika keseluruhan unsur yang terlibat telah setara jumlah atomnya di pereksi dan di hasil reaksi, maka reaksi tersebut telah setara. Setara dalam hal ini sekali lagi adalh setara jumlah atomnya.
Persamaan reaksi merupakan hubungan yang menunjukkan koefisien reaksi dari zat-zat yang bereaksi dengan koefisien zat-zat hasil reaksi. Untuk menyetarakan reaksi yang lebih kompleks maka perlu melibatkan perhitungan yang cermat dengan bantuan operasi matematika sederhana yaitu metode subtitusi dan eliminasi
Cara melakukan penyetaraan reaksi :
1. Tulis ulang persamaan reaksi yanga ada
2. Beri koefisien bayangan pada reaksi yang tidak ada koefisiennya dengan perlambangan abjad (a, b, c,…dst.)
3. Tuliskan unsur-unsur yang bereaksi dan buat rumus dari perlambangan koefisien bayangannya.
4. Lakukan permisalan dan subtitusikan permisalan tersebut pada rumus yang telah dibuat
5. Masukkan nilai masing-masing koefisien bayangan yang telah didapat pada persamaan reaksi yang sesungguhnya.
6. Lakukan cek dan ricek untuk memastikan jumlah atom pada pereksi dan hasil reaksi telah sama.

PR.
Setarakan persamaan reaksi berikut ini :
Al2(SO4)3 + BaCl2 --> BaSO4 + AlCl3
(Wajib konsultasi bagi yang belum bisa)à dengan siapa saja. Pastikan anda paham dan menjawab dengan benar.

BAHAN ULANGAN SEMESTER KELAS X
(25 PG, 5 essay)
Modifikasi soal ulangan harian No 1 s.d 20 yang telah anda kerjakan pada tugas Fortopolio + 5 soal baru mengenai bilangan oksidasi, ditambah 5 essay yang ada dibuku paket anda.

Selamat mengerjakan

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar

Berikan Komentar Anda, Demi Penyempurnaan Blog ini